Inilah 7 Jenis Pengendara di Jalan yang Harus Dibina (sakan)

Ya… Dibina, harus dibina, kayak apa?¬†aja aja ada, memang gitu dan bisa sajalah dianggap hiperbola ūüėÄ . Ya… pengendara di jalan raya emang beda-beda, mulai dari masih bocah hingga yang udah sepuh, dari berbagai latar belakang, motor yang dikendarai hingga cara mereka mendapatkan SIM.

Beberapa pengendara melakukan hal-hal diluar kewajaran dengan sengaja dan cukup layak untuk mendapatkan beberapa binaan, maksudnya sih disadarkan gitu lho supaya insyaf, langsung aja deh.

7 Tipe Perilaku Berkendara di Jalan Raya yang harus Disingkirkan / Dibina (sakan)

1. SMS dari Presiden

Lagi asyik berkendara ehh… dapet SMS dari pak SBY ( Lho kok pak SBY? kan udah gak menjabat?? Biarin dah :mrgreen: ) dan langsung dibalas, ada kah yang seperti itu? atau yang gak mau kalah RT-RT an di twitter, jadi sambil berkendara sambil eksis, itu ibarat sambil menyelam minum air tenggelam, dan tentu saja hal ini bisa membahayakan pengedara sekitar.

Misal ketika kendaraan di depan ngerem mendadak, ya tinggal pilih, mau gadget nya jatuh atau orangnya yang jatuh, bila lebih milih gadget nya berarti harus digetok kepalanya, supaya saraf rasional yang sehat kembali berfungsi.

Solusi cepat: Kagetkan dengan Klakson

2. Ngobrol di Jalan Ramai

Jalan bareng temen dengan kendaraan berbeda, atau tiba-tiba ketemu temen di jalan, yaudah deh, berbincang-bincang dan pesen kopi, harusnya gitu yaa… tapi ada orang yang asyik bercengkrama di jalan, lambat dan santai mengambil semua badan jalan, gak peduli sekitar dan kondisi jalan ramai atau enggak.

Wajar jika banyak orang yang terburu-buru yang geregetan buat menyingkirkan mereka di jalan, apalagi pas jalan ramai, panas atau jam sibuk.

Solusi cepat: Kagetkan dengan Klakson dan ngeloyor diantara mereka.

bercengkrama

3. Knalpot Pindah ke Muka

Hehe ūüėÜ Normalnya kan knalpot tuh menghadap ke belakang nya, tapi ini pindah ke muka pengendara nya, keren kan, apalagi motor jaman sekarang yang sudah Injeksi atau Euro 3 dimana emisi nya sangat rendah, jadi udah jelas kalo muka nya lebih ber-emisi dibanding kendaraanya. Efek sampingnya ada lagi nih…

Ada yang pernah kelilipan abu rokok? fresh baru dijatuhkan dari sisa bara nya yang dikeluarkan dari sesama pengendara motor atau mobil? bila tidak pernah ya Alhamdulillah, dan semoga tidak pernah, tapi kalo kena bagaimana? sudah jelas seperti apa itu mata, kalo pas stop di lalin sih paling cuma nangis aja, tapi kalo pas gaspol “Ya udah”

Nikmatilah rokok? menepi dulu kek, jangan senangnya sendirian, sakitnya bareng-bareng, picik sekali cara pikir seperti itu dan solusi dibina (sakan)¬†adalah yang paling efisien… atau sekalian semprot pakai cairan pertamax biar kobong sekalian

Solusi Cepat: Jauhi dan berdoa supaya diberi “Hidayah”

Jpeg

4. Jumpstart

Waktu berhenti di lalin, salah seorang Kru motokars pernah melihat seorang pengedara motor Hende CiBiRan klakson tan tin tan tin gak jelas padahal timer masih sisa 6 detik, ya memang sih jalanan dari sisi lain memang sepi, trus kenapa???

Atau di kasus lain, pengelaman kru MOTOKars juga nih, orang yang gak fokus ama lampu lalin dengan tertib antri lampu merah yang lama, kadang ada juga yang main gadget, salah seorang rider yang antri di¬†belakangnya sengaja klakson, barisan depan yang gak fokus bakal gaspol padahal masih merah… yang sengaja klakson tersebut tertawa keras bersama teman yang diboncengnya. Nah, kalo yang jumpstart tersebut ketabrak dari samping gimana hayo? mau nanggung??

Demi kesenangan menimbulkan ketidakpedulian atau kearogananan, perilaku seperti ini menimbulkan keprihatinan :'(

Solusi Cepat: Keplak pelaku nya ( mad dog only )

jump-start-lorenzo-di-austin

5. Exhibionist.

Dulu… kata exhibionist itu punya korelasi yang bagus dengan genre cerita bokep :mrgreen: (bukan favorit admin lho ya, cuma sekedar tau aja) tapi sekarang ada juga yang punya sifat seperti itu di jalan raya, ada dua tipe seperti ini.

  1. Pertama adalah orang yang pingin dianggap hebat atau jago di jalan raya, misal tiba-tiba jemping, standing atau atraksi freestyle¬†lainnya, admin 2 disini pernah waktu riding santai jadi kaget aja ama orang yang tiba-tiba melakukan “ngangkat” pake motor Bebek super yang Trondolnya, ini orang caper apa gimana gitu…
  2. Kedua adalah tipe berisik, dimana pake knalpot racing tapi gak tau penempatan dan fungsi nya, masak naro knalpot racing di Supra jadul, kenceng kagak… berisik iya, kalo motornya Ninja, Ducati atau apalah gitu yang punya penempatan sesuai dan merdu gak begitu masalah, apakah orang ini exhibionist?

Kedua tipe ini adalah pengendara yang bila masuk kampung/komplek bakal jadi sasaran sumpah serapah atau caci maki.

exhibionist

6. Berasa Ambulan

Kali ini adalah tipe pengendara yang skill nya rendah tapi pingin ngebut¬†dan bener-bener perlu buat dibina, ketika pengendara sipil pake sirine + strobo, bisa ditebak kalo ridernya baru belajar naik motor sehingga gak mampu atau gak berani menyalip kendaraan di depannya dan membutuhkan “aura” dari ambulan atau mobil jenazah supaya kendaraan lain minggir.

Wiu wiu… tot toott :mrgreen: geli aja dengernya, atau kalo memang ridernya ngaku hebat, aksesoris lenong ini seperti biasa berwarna lampu biru dan merah (terkadang bikin silau pengendara lain juga) serta dipadu dengan toak untuk mempertegas bahwa dia berkuasa atas jalan ini.

Ya malu lah ama skill, malu ama motor, malu ama tampang yang udah sangar gitu,,, atau jangan-jangan memang caper :mrgreen:

7. Pemilik Jalan Raya

Best of the best, mari dicaci maki :mrgreen: , Kali ini kelakuan oknum touringer, biasanya sebuah club motor bergenre sport yang touring dengan jarak jauh hingga ratusan Km, kami lah yang punya jalan, minggir atau gue tendang, we are king of street, macem-macem kami buat nyium aspal, tagline masing-masing rider dalam hati mereka.

Masih inget dengan beberapa korban anggota klub motor tersebut (bahkan ada yang meninggal juga), member club motor Charlie DanMizone yang beralasan harus ngebut karena mesinnya cepet panas atau Yamurah Sibloon yang beralasan membernya banyak namun skill berkendara nya rendah sehingga untuk menyalip kendaraan dan menghadapi rintangan pun harus dipandu. Hebatnya mereka ini kadang juga kebal Hukum…!!

Atau yang lebih “girly” lagi waktu terjadi pertikaian sesama pengguna motor “Spesies Kucing” dimana sampai dilarang masuk kota seolah kota tersebut dikuasai olehnya, kalo nekat… ya…. begitu dehh¬†*Sniper Lock = On

Kalo ini udah level gak normal lagi dimana penyingkiran dan pembinasaan sudah direkomendasikan. Bahkan beberapa klub supersport, superbike yang diikuti admin lain web ini yang kami kenal selalu santun, kenapa? yaiyalah, mereka bukan punya jalan, selain itu skill mereka juga tinggi jadi wajar naik motor laki, kalo Wanita yang arogan naik motor sih kami maklum :mrgreen:

Solusi Cepat: Berdoa moga diberi balasan yang setimpal

Itu aja…

Ya…

Lalu gimana dengan hal lain? seperti orang yang belok gak riting atau atau wanita bertipe¬†raja jalanan, sekali lagi kami tegaskan… hal tersebut adalah kesalahan dan bisa jadi kita sendiri juga¬†melakukannya, karena kelalaian atau kesalahan TANPA ada unsur sengaja,, bandingkan dengan 7 poin diatas yang punya unsur sengaja.

Jalan raya itu “beraneka warna”, alangkah lebih baik kalo perilaku safety riding dibudayakan agar tidak ada korban sia-sia di jalan, ada pendapat lain? silahkan dikomen ūüėČ

MotoKARS

  • Muhammad Ivan

    Kurang Pengendara Emak” Min, raja jalan sesungguhnya tuh.

  • Sok tau yg berasa ambulans gk segitunya kita semua punya rasa hormat sama pengguna jalan lainnya

  • Aloisius Henryanto

    storobo digunakan peserta touring untuk mencegah kecelakaan saat touring, kalo mau nyelip. supir kendaraan yang disalip jadi bisa ngeliat lampu terang(cuaca hujan), bisa fatal akibatnya

  • Yuki Putra

    emang bala motor yg pake box kanan kiri belakang,terus bordes lebar ada lampu ambulannya,klo macet makan tempat…mau bawa apaan box ampe banyak” gitu #tololololol

  • Pingback: 7 Tips Mudik Lebaran Menggunakan Sepeda Motor | MotoKARS()